Indonesia Tidak Lagi Anggota Fragile 5

Indonesia Tidak Lagi Anggota Fragile 5

Ekonomi
Indonesia Tidak Lagi Anggota Fragile 5

 

Dari awal 2018 hingga akhir Juli rupiah sudah melemah -6% menjadi 14.450. Depresiasi mata uang bukan hal baru yang dikeluarkan untuk Indonesia. Lima tahun lalu Indonesia menghadapi kondisi serupa dan membuat mereka pernah disebut sebagai bagian dari “Fragile Five” dengan lima lainnya adalah India, Afrika Selatan, Brasil, dan Turki.

Sejak saat itu Indonesia terus melakukan perbaikan untuk mencegah situasi yang sama terjadi lagi. Meskipun Indonesia tidak dapat sepenuhnya menghindari depresiasi mata uang dari risiko global, pondasi Indonesia saat ini jauh lebih kuat daripada 5 tahun yang lalu.

Pemicu melemahnya Mata Uang di negara Berkembang
Normalisasi kebijakan yield di pasar berkembang (DM) menjadi pemicu keluarnya dana dari emerging market (EM) termasuk Indonesia, telah diprediksi untuk pertama kalinya pada tahun 2013. Pada saat itu kami mendengar istilah "taper tantrum" yang pada dasarnya berarti peningkatan hasil di DM dan membuat uang melarikan diri dari EM kembali ke DM.

Bentuk taper tantrum sekarang adalah kenaikan Fed Rate dan lepaskan keseimbangan. Tidak ada yang baru, cerita yang sama, peserta yang sama, waktu yang berbeda.

Negara yang paling rentan adalah negara dengan rekening giro rendah dan cadangan devisa rendah (FX). Yang umumnya ditemukan di negara-negara berkembang dengan eksposur ekspor rendah. Negara-negara ini disebut The Fragile Five pada tahun 2013. Indonesia sebagai salah satunya mengalami depresiasi rupiah -26% dalam satu tahun kalender saja pada tahun 2013.


 

Ekonomi
indonesia memperkuat pondasi

Indonesia Memperkuat pondasi

Berbeda dengan kondisi saat ini dimana ekonomi Indonesia masih dalam proses pemulihan, pada tahun 2013 perekonomian Indonesia berjalan cepat. Karena konsekuensinya permintaan impor tinggi untuk memenuhi permintaan domestik. Di sisi lain Indonesia bukan negara eksportir.

Kesenjangan impor dan ekspor menjadi masalah ketika tapering yang dikeluarkan membuat uang asing keluar dari Indonesia dan membuat rekening giro Indonesia melebar. Atau kita hanya bisa mengatakan penjual rupiah lebih tinggi dari pembeli dan membuat rupiah tersandung.

Untuk mengatasi defisit transaksi berjalan (CAD) yang dikeluarkan, pemerintah Indonesia membuat beberapa kebijakan dengan fokus:
  • Mengurangi ketergantungan Indonesia pada Dolar AS
  • Insentif bagi perusahaan eksportir
  • Tingkatkan Cadangan Devisa
Untungnya Indonesia tidak mengalami defisit fiskal yang dikeluarkan seperti negara-negara lain yang rapuh di lima negara. Ini menjadikan Indonesia memiliki lebih banyak pilihan dalam menghadapi masalah CAD.

Selain itu meskipun tidak ada pemenang dalam risiko perang dagang, Indonesia bersama dengan India tampaknya seperti pemenang di tengah risiko perang perdagangan. Karena kedua negara kurang bergantung pada ekspor membuat mereka kurang rentan.
Solid
Indonesia tidak dapat sepenuhnya menghindar dari risiko eksternal, namun fondasi Indonesia saat ini lebih kuat. Itu tercermin dengan depresiasi mata uang tahun ini hanya -6% dibandingkan -26% pada tahun 2013.

Bandingkan dengan lima negara rapuh lainnya. Indonesia adalah salah satu negara yang lebih baik.
BACA JUGA : Analisa Saham Peternakan ( CPIN , JPFA , MAIN )
Jika pada 2013 kinerja Rupiah adalah yang terburuk di antara lima rapuh, sekarang Indonesia adalah yang terbaik kedua di belakang Afrika Selatan.

Selanjutnya hanya Indonesia dan India yang melakukan pekerjaan rumah meningkatkan cadangan devisa mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.